Cari Blog Ini

Sabtu, 15 Mei 2010

DOA

Berdoa dalam Roh dan Kebenaran
Saudara-saudara, semakin saya memikirkan maka semakin melimpah, semakin saya merenungkan maka semakin mendalam, dan semakin saya memahami maka semakin saya mengagumi ajaran Alkitab mengenai doa yang begitu berlimpah. Banyak orang Kristen dan gereja tidak menyelidiki teologi doa yang diajarkan Alkitab secara cermat pada waktu mereka berdoa. Alkitab berkata, "Tetapi saatnya akan datang dan sudah tiba sekarang, bahwa penyembah-penyembah yang benar akan menyembah Bapa dalam roh dan kebenaran" (Yohanes 4:23a). Penyembahan dan ibadah kepada Tuhan memiliki dua unsur penting. Pertama, yaitu menyembah dengan ketulusan, beribadah dalam kebenaran; ini merupakan aspek fungsi rasio. Kedua, menyembah dalam roh, beribadah dalam kuasa Roh Kudus; ini merupakan aspek rohani.
Iman mencakup dua wilayah: wilayah rasional dan wilayah spiritual. Wilayah rasional bersangkutpautan dengan fungsi pemikiran. Wilayah spiritual bersangkutpautan dengan fungsi kita menyembah dan memuliakan Allah. Yesus Kristus berkata, "... barangsiapa menyembah Dia, harus menyembah-Nya dalam roh dan kebenaran." (Yohanes 4:24) Aku beribadah kepada Tuhan, ibadahku berdasarkan ketaatan jiwaku kepada Roh Kudus. Ibadahku berdasarkan kebenaran yang memimpin pemikiranku. Berbahagialah orang yang pikirannya dipimpin oleh kebenaran dan hati nuraninya dipimpin oleh Roh Kudus, dan kedua aspek itu bekerja bersama-sama. Dwifungsi yang integral di hadapan Tuhan. Jika kita memunyai otak yang tidak dipimpin oleh Roh Kudus, ibadah kita tidak diterima dengan baik. Jika kita memunyai roh yang bersungguh-sungguh tetapi tidak dipimpin kebenaran, kita tidak mungkin sungguh-sungguh memuliakan Tuhan. Berbahagialah orang yang memunyai integritas, yang merupakan penggabungan kedua aspek ini.
Pada bagian rasio terdapat kebenaran yang memimpin, pada bagian rohani Roh Kudus duduk bertakhta. Saudara-saudara, ibadah sudah mencakup aspek fungsi hidup kerohanian yang disebut berdoa: berdoa dengan roh, berdoa dengan pengertian. ".... Aku akan berdoa dengan rohku, tetapi aku akan berdoa juga dengan akal budiku," demikian kata Paulus dalam 1 Korintus 14:15a. Berdoa dalam roh dan dalam pikiran, berdoa dalam roh dan dalam akal, dalam pengertian. Begitu banyak orang berani menafsirkan ayat itu secara salah dengan mengatakan, jika engkau berdoa dengan mengatakan perkataan pikiranmu, itu bukan berdoa dalam roh; berdoa dalam roh berarti berdoa tanpa memakai pikiran, hanya "glosolali" atau dipimpin roh, sehingga pikiran kita menjadi kabur atau tidak jelas. Saya berpendapat itu bukan yang diajarkan Alkitab. Jika kita meneliti surat Korintus, Paulus menekankan bukan hanya berdoa dalam roh tetapi juga memakai pengertian. Jadi, di sini ditekankan keseimbangan. Roh Kudus memimpin rohmu dan Firman memimpin pikiranmu. Tidak seorang pun berhak memisahkan Roh Kudus dari kebenaran, dan tidak seorang pun berhak memisahkan roh kita dari pimpinan Roh Kudus.
Jika pikiran kita tidak dipimpin kebenaran, kita belum bisa beribadah kepada Allah. Jika hati dan nurani kita tidak dipimpin oleh Roh Kudus, kita belum mengerti bagaimana berdoa kepada Tuhan. Jadi, penyembahan kepada Tuhan dalam roh dan kebenaran, berdoa kepada Tuhan dengan pikiran dan hati nurani yang dipimpin oleh Roh. Roh Kudus tidak mungkin memimpin seseorang tanpa memakai kebenaran. Ia memimpin kita dengan kebenaran, Ia memimpin kita dengan Firman. Firman Tuhan menjadi pedoman hidup, Firman Tuhan menjadi pelita bagi jalan kita, Firman Tuhan menjadi penerang hati nurani, kita dipimpin dengan cahaya Firman. Saudara-saudara, seorang yang rohani adalah seorang yang menaati kebenaran Alkitab. Seorang yang bijaksana adalah seorang yang menaklukkan pikirannya di bawah kuasa Roh Kudus dan kedaulatan Tuhan Allah.
Berdoa Sesuai dengan Kehendak Bapa
Roh Kudus dan doa; doa dan Roh Kudus. Pada waktu Yesus, sang Anak tunggal Allah, berada di dunia, Ia tidak berdoa tanpa pimpinan Roh Kudus. Ketika Anak Manusia yang mewakili Saudara dan saya berada di dunia, Allah itu menjadi daging, sang Kalam menjadi manusia, sang Firman menjadi Imanuel, Ia memerlukan pimpinan Roh Kudus. Siapakah Saudara, yang untuk berdoa pun tidak memerlukan pimpinan Roh Kudus? Siapakah Saudara, yang sudah belajar menghafalkan doa hingga cakap berdoa di luar kepala dan sudah tidak memerlukan pimpinan Roh Kudus? Dalam Lukas 4 dan Matius 4 dikatakan, Roh Kudus memimpin Yesus ke padang belantara untuk dicobai dan di situ Ia berdoa 40 hari. Ia berdoa, berdoa, berdoa, dan pada puncak doanya kita melihat Roh Kudus memimpin Dia. Dia bergumul selama 40 hari dalam doa. Roh Kudus sudah mendampingi-Nya dan akhirnya pada puncak doa-Nya, Ia sudah siap menghadapi pencobaan-pencobaan yang berat. Di dalam dunia, Yesus berdoa dan dipimpin oleh Roh Kudus.
Bukan hanya itu saja, Alkitab berkata bahwa Roh menolong kita dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan. Apakah artinya itu? Sesuatu yang tidak terkatakan, yang tidak dimengerti oleh manusia, demikianlah keluhan-keluhan Roh Kudus. Orang yang belajar sabar mengetahui betapa beratnya arti S-A-B-A-R. Sabar itu sulit. Kata sabar dalam bahasa Tionghoa tersusun dari dua komponen, yang dapat diartikan sebagai jantung yang tertikam pisau. Itulah pengertian sabar: terkadang kita tidak bisa bersabar tetapi harus bersabar juga, sudah tidak bisa tetapi dipaksa, persis seperti jantung tertikam pisau; sedikit guncangan, pecahlah jantungmu. Itulah yang disebut sabar. Siapakah yang paling sabar? Roh Kuduslah yang paling sabar. Pada waktu Ia memperanakkan kita, Ia sudah bertekad untuk mendampingi si anak yang dilahirkan itu; Ia menghendaki hidup di tengah kita; Ia menghendaki hidup dalam kita. Roh Kudus mendampingi kita seperti seorang ibu, Ia mendidik kita dengan penuh kesabaran, memimpin kita menuju jalan yang benar, menuju jalan yang bercahaya dengan terang kemuliaan.
Roh Kudus dalam bahasa Yunani disebut "parakletos", artinya "di samping". "Parakletos" adalah penghibur yang mendampingi kita. Pada waktu Saudara dicela dan dihina; pada waktu Saudara seorang diri, melayani Tuhan dan tidak dimengerti orang lain, bahkan oleh sahabat dan rekan sendiri, ingatlah sang Parakletos, Roh Kudus penghibur yang mendampingi di sisi Saudara dan senantiasa menguatkan Saudara, berdoa menggantikan Saudara, karena Ia mengetahui isi hati Allah dan Allah Bapa juga mengetahui doa Roh Kudus. Ini adalah komunikasi antara ketiga Oknum: Bapa, Anak, dan Roh Kudus. Bapa mencintai Anak, Anak mencintai Roh Kudus, demikian pula Roh Kudus mencintai Anak, Anak mencintai Bapa, Bapa mencintai Roh Kudus, dan Roh Kudus mencintai Bapa. Ketiga Oknum itu berkomunikasi, ketiga-Nya saling mencintai, dan pengertian di antara ketiga-Nya demikian jelas, demikian lengkap, demikian sempurna, dan demikian indah. Dalam Roma 8:27 ini Roh Kudus disebut mengetahui maksud Bapa dan Bapa juga mengerti isi hati Roh Kudus. Karena Roh Kudus mengetahui kedalaman dan keajaiban segala rahasia yang tersembunyi dalam diri Allah Bapa, Roh Kudus bisa berdoa sesuai dengan kehendak Bapa, sedangkan Saudara dan saya tidak mungkin bisa.
Roh Kudus membantu Saudara dan saya berdoa di hadapan Tuhan. Banyak wanita di desa-desa Tiongkok dahulu tidak bersekolah. Jika mereka ingin menulis surat kepada suami atau anaknya di kota lain, mereka harus meminta bantuan seorang jurutulis surat. Nah, seorang jurutulis surat adalah orang tidak memiliki kemampuan untuk berdagang tetapi merupakan orang pernah bersekolah. Jadi, mereka bekerja bermodalkan sebuah meja dengan tempat tinta, sebuah pena kuas terbuat dari bulu, dan banyak kertas di lacinya. Para wanita itu lalu mendiktekan apa yang mereka ingin katakan. Biasanya bahasa mereka selalu jelek, tata bahasanya tidak beraturan, tetapi sang jurutulis langsung mengubahnya menjadi kalimat-kalimat yang indah, bertata bahasa baik, dan enak dibaca; jikalau kata-katanya terlalu kasar akan dihaluskan, supaya dapat mengungkapkan apa yang diinginkan dengan sebaik-baiknya. Demikianlah Roh Kudus bekerja membantu kita dalam berdoa. Doa kita sering asal-asalan, namun Roh Kudus memperbaikinya. Dia mengeluh dan mengeluh mendengar doa kita, tetapi Ia memperindah doa kita sehingga doa kita diterima oleh Bapa. Inginkah doa Saudara diterima oleh Bapa? Tidak ada cara lain, hiduplah menuruti kehendak-Nya dan berkenan kepada-Nya, dan Roh Kudus akan membantu kita berdoa.
Saya sudah memunyai beban doa untuk penginjilan dunia sejak saya berumur sepuluh tahun, tetapi saya tidak tahu bagaimana harus berdoa. Kemudian Tuhan menolong saya untuk mulai melihat siapa saja orang yang memberitakan Injil, saya dukung mereka; siapa yang diinjili, saya cari tahu kesulitan mereka; siapa yang paling sulit menerima Injil, saya temukan rintangannya. Tuhan mulai mengajar dengan kebenaran, seperti mengupas lapisan-lapisan kulit bawang yang sisi luarnya sudah rusak, mengupasnya satu per satu sampai ditemukan inti bagian dalamnya yang sesuai dengan hidup yang dikehendaki Allah. Saya perlahan-lahan belajar mengetahui bagaimana cara berdoa sesuai dengan kehendak Tuhan. Dalam saya saya dididik, saya dibantu, sehingga lambat laun saya tidak lagi mendoakan hal-hal yang sekunder, hal-hal yang tidak diperlukan, saya tidak lagi berdoa untuk keuntungan dan kepentingan diri sendiri, melainkan mengutamakan Tuhan. Lambat laun saya merasakan perasaan yang sangat lain; jika Tuhan sudah menghendaki sesuatu, namun hati menginginkan hal yang berbeda, tidak ada damai sejahtera. Setelah mendoakan pekerjaan Tuhan, mendoakan orang lain, dan penginjilan seluruh dunia, muncullah suatu ketenangan dalam hati.
Saudara akan mengalami damai sejahtera yang luar biasa jika Saudara mengingat orang lain, tidak hanya mengingat diri sendiri. Ini merupakan suatu prinsip yang ada dalam Alkitab! Pada waktu Ayub tidak henti-hentinya bersungut-sungut, mencela Allah, ia tidak mendapatkan jalan keluar, tidak ada jalan pembebasan. Tetapi, ketika Ayub berdoa untuk kawan-kawannya dan untuk orang lain, Allah melepaskan dia dari kesusahan. Ayat yang indah! Hanya Roh Kudus yang bisa menolong kita, mengarahkan kita keluar dari kehidupan doa yang egosentris menuju kehidupan doa yang altruistis, yaitu berdoa untuk orang-orang lain. Kehidupan doa untuk melihat yang lebih lebar, lebih luas, penyangkalan diri yang lebih besar, melihat Kerajaan Allah. Roh Kudus menolong kita berdoa karena Ia mengetahui isi hati Tuhan. Kiranya Tuhan memperbarui, menyempurnakan, dan mengarahkan kebenaran dalam kehidupan doa kita masing-masing.

Roh Kudus dan Doa

Roh Kudus dan Doa


"Demikian juga Roh membantu kita dalam kelemahan kita; sebab kita tidak tahu, bagaimana sebenarnya harus berdoa; tetapi Roh sendiri berdoa untuk kita kepada Allah dengan keluhan-keluhan yang tidak terucapkan. Dan Allah yang menyelidiki hati nurani, mengetahui maksud Roh itu, yaitu bahwa Ia, sesuai dengan kehendak Allah, berdoa untuk orang-orang kudus." (Roma 8:26-27)
Doa merupakan nafas orang Kristen, satu bentuk komunikasi antara orang yang diselamatkan dan Juru Selamatnya. Doa merupakan penyatuan kehendak antara ciptaan dengan sang Pencipta. Doa merupakan penyatuan kehendak kita, kemauan kita, yang sesuai dengan kehendak Allah Pencipta. Doa itu penting sekali, tetapi Alkitab mengatakan bahwa kita sebenarnya tidak mengetahui bagaimana kita seharusnya berdoa. Ini sangat jujur. Siapakah yang mengetahui bagaimana seharusnya berdoa? Kita selalu hanya meminta ketika berdoa, meminta menuruti kemauan diri sendiri. Kita berdoa agar Tuhan menyesuaikan diri dengan kehendak kita.
Alkisah hidup sepasang suami istri di provinsi Shandong di Republik Rakyat Tiongkok. Keduanya mencari nafkah dengan berjualan kain berkeliling karena mereka tidak memunyai toko. Pada setiap akhir tahun, mereka memunyai kebiasaan berdoa berlutut di hadapan Tuhan. Sang suami berdoa, "Oh Tuhan, saya berterima kasih kepada-Mu karena Engkau sudah memberkati sehingga kami untung 100 bal kain. Tuhan, saya meminta diberi keuntungan 200 bal kain pada tahun depan." Sebelum ia selesai berdoa, sang istri menyela, "Tuhan, jangan dengar doa suami saya, dengarkan doa saya. Jika tahun ini Tuhan memberi kami keuntungan 100 bal kain, tahun depan juga sama, 100 bal saja sudah cukup." Sang suami marah-marah, "Saya belum mengatakan amin, mengapa kamu ikut campur, kita akan susah jika hanya mendapat 100 bal kain." Tetapi sang istri tidak peduli, ia melanjutkan doanya, "Tuhan, pokoknya dengarkan saja doaku. Jangan beri 200 bal. Jika Engkau berikan 100 bal, ia akan tetap setia dan mencintai saya. Jika 200 bal, ia akan mencari istri kedua." Inilah doa orang-orang dunia, keduanya mendoakan keuntungan diri sendiri, bukan mencari kehendak Tuhan dan Kerajaan Allah.
Saya ingin bertanya kepada Saudara, apakah doa kita sudah sesuai dengan kehendak Tuhan? Apakah kita berdoa dengan pengertian akan apa yang dikehendaki oleh Tuhan? Alkitab berkata terus terang kepada kita bahwa kita sebenarnya tidak mengetahui bagaimana seharusnya berdoa. Apakah yang kita harus doakan? Bagaimana kita mendoakannya? Kita sendiri tidak mengetahuinya. Banyak orang Kristen hanya bisa meminta ketika mereka berdoa, Tuhan saya minta ini, minta itu. Sebelum saya pergi melayani ke luar negeri, saya bertanya kepada istri saya, "Jika saya pulang, kamu ingin dibawakan oleh-oleh apa?" Jawabnya, "Jangan bawa apa-apa, saya tidak perlu apa pun." Lalu saya bertanya kepada anak-anak saya, apakah yang mereka minta. Yang seorang mengatakan, kali ini tidak ada keperluan apa pun. Yang lain minta dibelikan ini, minta dibelikan itu. Setiap anak berbeda permintaannya. Istri saya tidak pernah meminta apa pun, tetapi saya memikirkan sendiri, apakah keperluannya yang saya bisa belikan. Demikian juga Tuhan menghendaki kita mengungkapkan isi hati kita pada saat kita berdoa, bagaimana kita menanggapi kedaulatan, keinginan, rencana, dan kehendak Allah.
Kedua ayat tersebut menjelaskan bahwa kita sebenarnya tidak mengetahui bagaimana kita berdoa. Itulah sebabnya, kita masing-masing diberi Roh Kudus sebagai Penolong, untuk menolong kita berdoa, menolong kita mengutarakan hati kita sepenuhnya kepada Tuhan menurut kehendak Tuhan. Dan sebagaimana dikatakan ayat ini, Roh Kudus mengetahui bagaimana berdoa bagi kita. Dia berdoa menurut kehendak Allah bagi orang-orang kudus. Dalam keadaan demikian, kita melihat hubungan antara doa dan Roh Kudus. Bukan doa kita yang menggerakkan Roh Kudus, melainkan sebaliknya Roh Kudus menggerakkan roh kita untuk berdoa. Roh Kudus berdoa bagi kita sesuai dengan kehendak Allah yang menerima doa kita. Di sini, kita sekali lagi menegaskan doktrin dan teologi doa yang benar.
Berdoa dalam Roh dan Kebenaran

membongkar Makelar Kasus, Susno jadi tersangkanya


  • Penegasan Istana tidak akan mengintervensi kasus Susno Duadji menuai kritik dari Ketua Presidium Indonesia Police Watch (IPW) Neta S Pane.
    okezone - Mei 11 8:00 PM

  • Polri tidak pilih kasih soal pengusutan kasus makelar kasus. Entah itu Susno Duadji, Edmon Ilyas, ataupun Raja Erizman. Kalau Susno dibui, itu karena kasusnya sudah cukup bukti, berbeda dengan kasus Edmon dan Raja.
    detikcom - Mei 11 8:28 PM

  • Tim pengacara Komjen Susno Duadji menilai penyidik yang menangani kasus Susno tidak kredibel dan independen.
    ANTARA - Mei 13 3:30 AM

  • JAKARTA(SI) – Tersangka dugaan suap PT Salama Arowana Lestari (SAL) Komjen Pol Susno Duadji akan membongkar dugaan korupsi pengadaan teknologi informasi (TI) KPU dalam Pemilu 2009.
    koran SINDO - Mei 13 6:49 PM

  • Jakarta, CyberNews. Pengacara Komjen Pol Susno Duadji, Efran Helmi Juni mengatakan, kliennya tetap komitmen akan membongkar kasus praktik makelar kasus ...
    Suara Merdeka - Mei 10 8:21 PM

  • Penyidik Polri hingga kini baru menetapkan satu tersangka dugaan suap kasus arwana yakni mantan Kepala Badan Reserse Kriminal (Kabareskrim) Polri Komjen Pol Susno Duadji.
    ANTARA - Mei 12 12:29 AM

Tim Thomas, Kembalikan Semangat Kemenangan 2000

Tim Thomas, Kembalikan Semangat Kemenangan 2000

Tim Thomas, Kembalikan Semangat Kemenangan 2000
Kuala Lumpur (ANTARA) - Setelah tigakali berturut-turut Indonesia hanya sampai di babak delapan besar, inilah untuk pertama kali dalam delapan tahun terakhir putra-putra Indonesia kembali mencapai babak puncak Piala Thomas.
Usai mempertahankan Piala Thomas di Guangzhou, China, pada 2002 yang sekaligus mencetak rekor lima kali juara berturut-turut, prestasi Merah Putih pada kejuaraan dunia beregu putra itu menurun drastis.
Jangankan mempertahankan gelar, mencapai final pun tidak. Itu terjadi pada tiga penyelenggaraan berturut-turut, 2004, 2006 dan 2008; dua di antaranya bahkan terjadi di hadapan publik sendiri.
Pada 2004, Taufik Hidayat dan kawan-kawan dijegal Denmark 2-3 di semifinal sehingga gagal mempertahankan piala yang dimenangi di Guangzhou itu.
Dua tahun kemudian di Jepang, saat tim Thomas berangkat tanpa tim Uber yang tidak lolos kualifikasi, Merah Putih dihajar China 0-3 sebelum tim Negeri Tirai Bambu itu mempertahankan gelar dengan menyisihkan Denmark untuk keduakalinya berturut-turut.
Terakhir, dua tahun lalu di Jakarta, tim Indonesia kembali tersisih di babak empat besar setelah gagal mengatasi tim Korea yang mengalahkan mereka 0-3.
Dan kali ini, tim Merah Putih kembali berpeluang untuk membawa pulang piala yang sudah 13 kali menjadi milik Indonesia saat tim gabungan pemain pelatnas dan nonpelatnas itu berhasil mencapai babak perebutan gelar.
Terbantu oleh hasil pengundian babak perempat final yang cukup menguntungkan karena terhindar dari empat tim kuat, China, Korea, Denmark, dan tuan rumah Malaysia di babak awal, tim Indonesia tanpa kesulitan berarti melaju ke final setelah menundukkan India 3-0 di babak delapan besar dan Jepang -- yang lolos ke semifinal dengan mengungguli Jerman 3-1 -- juga dengan skor 3-1 pada semifinal.
Tentu saja babak final bukanlah sesuatu yang mudah. Dengan tim tujuh kali juara dengan tiga di antaranya berturut-turut pada tiga penyelenggaraan terakhir, China adalah tim terkuat dalam turnamen dua tahunan itu.
"China adalah tim yang kekuatannya merata pada tunggal maupun ganda, menghadapi mereka kami akan menjadi tim `underdog` sehingga bermain tanpa beban," ujar manajer tim Thomas Indonesia, Yacob Rusdianto.
Yacob memastikan Indonesia akan tampil habis-habisan pada pertandingan terakhir tersebut.
Semangat 2000
Sepuluh tahun lalu di kota yang sama, Kuala Lumpur, Indonesia berhasil menundukkan China di final Piala Thomas dengan skor 3-0 untuk meraih gelar keempat berturut-turut.
Saat itu, Hendrawan yang menjadi tunggal pertama mengalahkan pemain China Xia Xuanze 11-15, 15-2, 15-2, diikuti kemenangan pasangan Tony Gunawan/Rexy Mainaky atas Yu Jinhao/Chen Qiqiu 15-9, 15-2.
Tunggal kedua Indonesia Taufik Hidayat memastikan kemenangan dengan menundukkan Ji Xinpeng 15-9, 15-14.
Dengan kemenangan 3-0 itu, pertemuan antara pasangan Candra Wijaya/Sigit Budiarto melawan Zhang Wei/Zhang Jun dan tunggal ketiga Marleve Mainaky melawan Luo Yigang tidak digelar.
Sekarang, di tahun 2010, kedua tim bertemu lagi pada laga puncak di Putra Stadium, Bukit Jalil, Kuala Lumpur, Minggu.
Tim China melalui menajernya Li Yongbo telah bertekad akan memenangi pertempuran siapa pun lawan yang dihadapi. "Karena kami masih ingin menjadi juara," katanya.
Sekalipun mengakui bahwa tim Indonesia adalah tim yang cukup kuat karena di dalamnya ada pasangan juara Olimpiade Markis Kido/Hendra Setiawan, ia memastikan tim China lebih baik.
Li Yongbo tentu tidak perlu membeberkan bukti-buktinya karena sudah sangat nyata bahwa Negeri Tirai Bambu itu menguasai setiap turnamen yang ada dalam cabang olah raga tepok bulu itu.
Saat ini mereka memegang ketiga piala kejuaraan dunia beregu, Piala Thomas, Uber dan Sudirman, mempunyai tiga juara Olimpiade, juara dunia,mendominasi peringkat dunia dan merajai turnamen-turnamen Super Series.
Namun mengutip ucapan manajer tim Uber Indonesia, Djendjen Djaenanasri saat tim putri Indonesia bertemu China di semifinal, "Indonesia tidak akan kalah sebelum bertanding," tim Merah Putih harus berjuang sekuat tenaga. Kesempatan yang sudah di depan mata harus dimanfaatkan sebaik-baiknya.

Rabu, 12 Mei 2010

Kondom Anti Pemerkosaan untuk Menyambut Piala Dunia

Kondom Anti Pemerkosaan untuk Menyambut Piala Dunia

Bukan hanya manager tim nasional sepak bola yang sedang sibuk menyusun strategi jelang Piala Dunia di Afrika Selatan. Para dokter, polisi dan aktivis perempuan pun juga sibuk membuat rencana.

Pasalnya di Afrika Selatan, ada satu wanita diperkosa setiap 26 detik. Ada kecemasan angka ini bisa bertambah di saat lebih banyak orang berdatangan menyaksikan Piala Dunia. Pengontrolan identitas akan sulit dilakukan, dan angka kriminalitas bisa meningkat.

Salah satu yang khawatir dengan kemungkinan ini adalah Dr. Sonette Ehlers, yang kemudian menciptakan kondom anti pemerkosaan. Kondom yang dinamai Rape-aXe ini berbentuk seperti tampon, namun mempunyai kait-kait kecil yang bisa melukai alat kelamin pria.

Dr. Sonette mengklaim kondom ini sangat nyaman dan aman digunakan. Namun penemuan ini punya kelemahan. Luka bisa menghasilkan darah yang terinfeksi HIV atau penyakit kelamin lainnya. Selain itu, alat ini bisa membuat pemerkosa menjadi marah dan bertindak lebih brutal.

Kendatipun begitu, Dr. Sonette tetap akan membagikan 30.000 kondom ciptaannya secara gratis di Afrika Selatan sebelum Piala Dunia. Jika Anda menyaksikan perhelatan besar ini secara langsung, Anda mungkin bisa mendapatkan kondom ini dari Dr. Sonette. (mg)

Susno Ancam Bongkar Kasus Besar

Susno Ancam Bongkar Kasus Besar


Jakarta (ANTARA) - Mantan Kabareskrim Polri, Komjen Polisi Susno Duadji, berjanji akan membongkar mafia hukum yang lebih besar lagi meski saat ini ditahan di Rumah Tahanan Markas Komando Brigadir Mobil (Mako Brimob) Kelapa Dua.

"Pak Susno punya data-data valid soal mafia hukum lebih dari soal Mabes Polri," kata anggota kuasa hukum Susno Duadji, Ari Yusuf Amir, di Jakarta, Rabu.

Seperti diketahui, Komjen Pol. Susno Duadji saat ini ditahan di Rutan Mako Brimob Kelapa Dua setelah ditetapkan sebagai tersangka dugaan suap dari PT Salma Arwana.

Meski Susno Duadji ditahan, kata Ari Yusuf, yang bersangkutan tetap semangat untuk membongkar kasus mafia hukum yang lebih besar lagi.

"Saat ini, Pak Susno dalam keadaan sehat," katanya.

Sebelumnya, mantan Kabareskrim Polri, Komjen Polisi Susno Duadji, Rabu resmi mengajukan gugatan praperadilan terhadap Polri terkait penangkapan dan penahanan terhadap dirinya, ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

Pengajuan gugatan itu diwakili oleh tim kuasa hukumnya, Henry Yosodiningrat, Ari Yusuf Amir, dan M. Assegaf, ke Panitera Muda Pengganti Pidana Umum PN Jaksel.

Anggota tim kuasa hukum Susno, Ari Yusuf Amir, menyatakan inti dari pengajuan praperadilan itu terkait dengan penetapan tersangka terhadap Susno.

"Serta proses penangkapan dan penahanan terhadap Susno," katanya.

Ia menyebutkan untuk penetapan tersangka terhadap Susno menjadi pertanyaan besar karena polisi hanya menggunakan bukti dari keterangan Sjahril Djohan saja.

"Bagaimana keterangan Sjahrial Djohan yang sudah jelas sebagai makelar kasus didengar oleh penyidik, sedangkan Susno yang mengungkap kasus itu ditetapkan sebagai tersangka dan ditahan," katanya.
Rekomendasikan

Keperawanan dan Keperjakaan Dilelang!

SYDNEY, KOMPAS.com — Seorang pembuat film dokumenter Australia telah meyakinkan sejumlah anak muda untuk tampil dalam sebuah program reality televisi. Dalam program itu, mereka melelang keperawanan atau keperjakaannya kepada penawar tertinggi.

Namun, Justin Sisley, si pembuat film yang nekat itu, terpaksa memindahkan acara lelang tersebut dari negara bagian Australia, Victoria, ke Nevada di Amerika Serikat. Pihak berwajib Australia mengancam akan menuntutnya melakukan prostitusi jika pembuatan film itu berlanjut.

Sisley telah membuat publik marah dengan proyek kontroversial itu. Ia mengaku punya setidaknya tiga peserta yang bersedia. Keluarga Senator Steve Fielding melukiskan film dokumenter semacam itu sebagai sesuatu yang "absurd, konyol, dan menjijikkan".

Menurut sebuah laporan di harian Sydney Daily Telegraph, yang juga dilansir Telegraph, Selasa (11/5/2010), para perawan dan perjaka akan dibayar masing-masing 20.000 dollar AS untuk ambil bagian dalam pelelangan dan akan menerima 90 persen dari "harga jual" mereka. Sisanya, 10 persen, akan menjadi hak rumah bordil di Nevada yang menjadi tuan rumah acara tersebut.

Tawaran awal akan dilakukan secara online, tetapi para penawar harus menghadiri bagian akhir dari pelelangan. Mereka harus datang langsung, bertemu muka dengan orang-orang yang keperawanan atau keperjakaannya mereka tawar.

Seorang perempuan 21 tahun dari Sydney, yang menggunakan nama Veronica, mengatakan, dia mendaftar untuk ikut pelelangan demi mendapatkan uang dan menantang persepsi tradisional tentang seks. "Secara teknis saya menjual keperawanan saya untuk uang, secara teknis pula itu akan digolongkan sebagai pelacuran. Namun, itu tidak akan menjadi sesuatu yang rutin sehingga saya berpikir saya dapat memberi justifikasi bahwa saya bukanlah seorang pelacur," katanya kepada harian itu. "Saya tidak berpikir saya akan menyesal karena hal itu."

Salah seorang perjaka, yang diidentifikasi hanya sebagai Alex, mengatakan, ia mengajukan aplikasi sebagai cara untuk bertemu seseorang.

Sisley mengaku, rencananya tidak populer di kalangan orang tua perserta yang terlibat. "Mereka membenci saya," katanya.